Thursday, November 11, 2010

:: istiqomah ::


Aku jauh merenung,

Bicara yang kadang melelahkan,

Ujian yang hadir ibarat air hujan yang menderu lebat,

Terus membasahi segenap sudut hidup ini,

Hingga layar pengharapan, terkadang goyah juga,

Hingga hati selalu berbisik perlahan,

Bersabar dan teruskan berharap wahai diri.

Bersabar dan berharap wahai diri


Aku cuba berfikir logik,

Rasa seperti semuanya mustahil,

Rasa seperti esok tidak mungkin elok,

Rasa ini semua tidak mungkin,

Tapi siapa engkau wahai diri,

Untuk cuba melakar esok,

Yang menjadi milik yang Maha Tahu dan Kuasa

Tidakkah ia bisa sempurna dengan kekuatanNya?


Aku mendongak ke langit,

Aku menghayati diatas,

Perlahan bisikku, Luar biasa yang Maha Kuasa,

Perlahan hatiku menyapa, aku tahu Engkau ada disini,

Aku tahu Engkau mendengar,

Tahu juga Engkau Melihat,

Yakin jugaEengkau Mengetahui,

Hingga aku tidak goyah dengan tahu dan yakin ini.


Hari esok,

Satu persoalan yang rumit difikiran,

Bertatih sambil mengharap,

Mungkin ini gerak bicara pasti,

Kerana ujian sebuah kenikmatan,

Kifarah dosa dan tarbiyyah rabbi,

Namun tenang wahai hati,

Sepastinya engkau tidak berseorangan,

Ada Allah dibelakangmu,

Darahmu untuk jalanNya,

Tidak mungkin jatuh rugi ke bumi,


Maka,

Apakah ujian ini megubah pendirianmu?

Hatiku dengan yakin berbisik,

Tidak!

Mana mungkin aku goyah,

Istiqomah adalah pakaian aku,

Jiwa harta dan segalanya aku siap untukMu,

Gunakan aku untuk menangkan agamaMu !


Maka berikan aku yang terbaik ya Rabbi !



Nukilan ikhlas,


pecinta dakwah

kepong - 091110

1 comment:

Unknown said...

moga Allah tetapkan hati ini utk terus berjuang di jalan ini hingga nafas terakhir demi redhoNya